Polda Papua Pastikan Situasi Wamena Kembali Normal Pasca Kerusuhan

by -223 Views

Wamena – Pasca kerusuhan di Wamena yang dipicu oleh isu , pastikan aktivitas masyarakat sudah kembali normal, kondisi terkini pun sudah dalam keadaan aman dan kondusif, Jumat (24/2/23).

“Untuk situasi hingga petang hari ini, Jumat 24 Februari 2023 sudah aman dan kondusif. Namun, menurut pantauan kami tadi siang, kondisi masih lengang, karena masyarakat masih takut beraktivitas di beberapa wilayah,” jelas Polda Papua, Kombes. Pol. Ignatius Benny Ady Prabowo, dilansir dari rri.co.id, Jumat (24/2/23).

Polda Papua menjelaskan kronologi kerusuhan akibat isu yang terjadi di Wamena, menurutnya, kejadian ini diakibatkan penganiayaan orang yang diduga pelaku penculikan anak.

“Kejadian ini berawal dari seorang warga yang menjual barang klontong menggunakan mobil di jalan kota Wamena. Pada saat melintas, sempat ada anak kecil yang belanja di sana, tapi pulang dalam keadaan takut dan berlari,” jelasnya.

“Ada dua orang di situ yang melihat anak itu berlari dan mencurigai mereka sebagai pelaku penculikan anak. Kemudian, pada saat mobilnya sudah jalan, mereka melakukan pelemparan terhadap mobil dan sempat terjadi penganiayaan,” ungkap Kabid Humas Polda Papua.

“Oleh sebab itu, warga sudah termobilisasi sangat banyak mendengar dugaan kasus penculikan anak itu. Dan kerusuhan pun tak dapat dihindarkan,” jelas Kabid Humas Polda Papua,

Kabid Humas Polda Papua menjelaskan, pihaknya telah menginvestigasi ke tempat kejadian. Mereka juga telah mengamankan terduga pelaku penculikan anak untuk melerai kerusuhan.

“Kami sudah datang langsung ke tempat kejadian dan mengamankan dua orang yang diduga pelaku penculikan anak ke Polres. Namun, pihak masyarakat tidak ingin masalah ini diselesaikan oleh pihak Kepolisian,” ungkapnya.

Kabid Humas Polda Papua mengungkapkan, orang tua dari anak yang terduga ingin diculik sudah meluruskan kesalahpahaman ini. Mereka mengonfirmasi bahwa tidak ada kasus penculikan yang melibatkan anaknya.

“Orang tua dari anak yang diduga ingin diculik sudah tidak mempermasalahkan. Mereka mengonfirmasi tidak ada pihak yang ingin menculik anaknya,” jelas Kabid Humas Polda Papua.

Kerusuhan ini disebabkan adanya isu penculikan anak di Sinakma, Kabupaten Jayawijaya, Provinsi Papua Pegunungan, Kamis (23/2/2023). Sembilan warga dilaporkan tewas usai kejadian itu.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

No More Posts Available.

No more pages to load.