Pemilik Tempat Pijat Plus-Plus di Gorontalo Berhasil Diamankan

by -36 Views

KLIKSULAWESI.COM – Perempuan pemilik usaha salon yang diduga kuat terlibat kasus atau TPPO ditangkap Polresta Gorontalo Kota.

Kapolresta Kota, Kombes. Pol. Dr. Ade Permana, S.I.K., M.H., mengatakan perempuan tersebut berinisial HT (42), warga Kota Bitung, Sulawesi Utara, merupakan pemilik salon sekaligus tempat pijat yang berlokasi di Kecamatan Kota Timur, Kota , Provinsi Gorontalo.

“Selain menangkap HT, kami juga mengamankan enam orang perempuan berusia mulai dari 30 sampai 47 tahun. Mereka merupakan korban yang kita jadikan saksi dan telah diperiksa,” ujar Kapolresta, Selasa (17/10/23).

Dalam menjalankan aksinya modus yang digunakan HT adalah menjadikan usaha salon miliknya sebagai tempat pijat dengan tarif mulai Rp250 ribu per jam untuk pijat jenis refleksi dan Rp400 ribu per jam untuk pijat seluruh bagian tubuh.

Dari hasil pemeriksaan awal, tempat usaha itu sudah dijalankan HT selama lima bulan. Untuk setiap transaksi satu orang tamu atau pelanggan, HT mendapatkan keuntungan Rp100 ribu, sementara sisanya diambil korban yang melayani pelanggan tersebut.

Dalam keterangannya ia mengatakan bahwa tempat usaha salon tersebut sudah sangat dikeluhkan warga dan telah dilaporkan kepada pihak kepolisian karena diduga menjadi tempat prostitusi berkedok salon dan pijat refleksi.

Setelah memeriksa enam orang korban selaku saksi yang berasal dari luar Provinsi Gorontalo, penyidik Satreskrim Polresta Gorontalo Kota selanjutnya menetapkan HT sebagai tersangka .

“Ini kita kategorikan sebagai TPPO dan pemilik salon berinisial HT sudah kita tetapkan sebagai tersangka,” ujarnya.

Dalam mempertanggungjawabkan perbuatannya, tersangka HT dijerat dengan Pasal 2 ayat 1 Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Pemberantasan , dengan ancaman hukuman penjara minimal tiga tahun dan maksimal 15 tahun dan denda paling sedikit Rp120 juta dan paling banyak Rp. 600 juta.

No More Posts Available.

No more pages to load.